July 23, 2010

Temu Janji Buta@11 Pagi...

Seminggu telah berlalu. Kegirangan yang diluahkan di MukaBuku telah mengundang macam-macam soalan daripada kawan-kawan. Mereka masih bertanya bagaimana akhirnya pertemuan itu. Erm...di manakah harus saya mulakan?

Begini ceritanya. Entah bagaimana saya telah menerima satu surat. Penamanya seorang perempuan. Dia menyatakan keinginannya untuk berjumpa dengan saya. Ditinggalkan sekali nombor telefon dalam surat tu. Terus terang saya kata yang hati ni terus ke awangan... Terasa sesuatu dalam perasaan, hati dan jiwa ini. Bukan selalu orang sudi hendak bertemujanji buta (blind date da...) dengan saya ni.

Disebabkan kegembiraan ini, saya telah gigih kemas kini status di MukaBuku tentang perkara ni. Ramai kawan-kawan ucapkan selamat buat saya. Diri ini sungguh terharu dengan sokongan mereka. Terima kasih kawan-kawan!

Hari perjanjian kami telah tiba. Kebetulan malam sebelum itu saya telah habiskan masa bersama Kembar saya di bilik hotel dia. Cepat-cepat saya bersiap. Kembar saya tersenyum melihat gelagat saya. Dengan segera saya hidupkan motor dan menuju ke tempat pertemuan itu. Saya sampai 45 minit awal dari waktu yang dijanjikan. Lalu saya membiarkan waktu berlalu....

Di telefon buruk saya telah menunjukan digit 11. Saya terus sabar menanti. Menunggu dan terus menunggu. 15 minit telah berlalu. Hendak diluahkan dalam hati, tapi terasa apalah gunanya berkeluh kesah. Nasib baik ketiak tak basah. Dipujuk hati agar tidak putus asa lalu terus saya menunggu. Memang penantian satu penyeksaan.

Setelah 30 minit menunggu, saya mengambil keputusan untuk tidak terus mensia-siakan masa. Apalah guna menunggu manusia yang tidak menepati janji. Lebih baik saya menghabiskan masa bersama Kembar yang datang dari Telupid. Jauh ye kawan-kawan tempat tu. Kawasan pendalaman juga la. Alangkah kecewanya hati bila wanita yang ditunggu tidak tiba. Sebagai tanda yang saya telah menunggu kehadiran teman temu janji buta tu saya tinggalkan satu nota khas buat dia. Semoga dia mengerti betapa saya menantikan kehadirannya pada hari itu. Notanya lebih kurang seperti di bawah:


"Untuk Cik Pembanci,

Pertama kalinya saya memohon ribuan maaf kerana saya tidak dapat menunggu kamu lagi seperti masa yang telah ditetapkan. Saya mempunyai urusan luar pejabat. Sekali lagi maaf dipinta kerana saya tidak dapat kembalikan borang yang telah Cik Pembanci tinggalkan. Saya telah salah letak dan tidak jumpa. Oleh itu bolehkah kamu meninggalkan salinan borang yang lain? Atau pun bolehkah kamu berikan saya kod online untuk saya isi sendiri di internet? Sekali lagi saya mohon maaf sekiranya telah menyusahkan kerja kamu. Sekian, Terima Kasih.
xoxo"


Sekembali saya ke tempat temujanji pada petang, si dia telah meninggalkan kod online untuk borang banci. Dengan semangat waja saya terus mengisi borang online tersebut. Esoknya terus saya maklumkan kepada dia. Dan dia membalas sms mengucapkan terima kasih. Yang comelnya diakhir sms dia letakkan (Cik Pembanci) seperti nama panggilan dia dalam kertas nota yang saya tinggalkan untuk dia. =)

"Saya telah dihitung, kamu bagaimana?"

p/s: sebenarnya nota yang saya tinggalkan kepada Cik Pembanci tu 3 perenggan semuanya. Yang ditaip di atas adalah ringkasannya. (Mana la aku nak ingat, Cik Pembanci tu simpan nota aku buat kenangan kot. hihihi)

4 comments:

zairie said...

susah org x menepati masa nie :D

my recent post:
MARI MENGUNDI PENGANTI PAUL THE OCTOPUS UNTUK WORLD CUP 2014

Che Kay said...

zairie> demi dia yang berkhidmat utk negara tidak mengape... =)

Basirah said...

hmm....sabar juga ko tunggu.kalau aku dah blah pas 5 minit hahaha

Che Kay said...

Basirah> Setakat tunggu kat rumah sendiri tak de hal. Lepak2 sambil tgk tv. hihihi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...