May 18, 2011

Edisi Meronggeng: Pekan Weston~

Dalam Edisi Meronggeng sebelum ni Che Kay kongsi cerita aktiviti kami 'adik beradik' di Sipitang. Selepas menghabiskan masa di sana, kami bertolak ke Weston. Jarak perjalanan lebih kurang 25 km dari Sipitang. Jika perjalanan dari Kota Kinabalu ke pekan ni, jaraknya dalam 122km. Aktiviti kami di pekan ni sedikit mencabar. Sebelum ni kami habiskan masa di atas darat, di sini sebaliknya. Diikutkan keadaan cuaca, sepatutnya aktiviti kami di Pekan Weston dibatalkan.

(Sila klik untuk peta yang lebih besar)

Di sini kami naik bot beramai-ramai untuk menikmati panorama Sungai Weston. Aktivitinya adalah untuk melihat Proboscis Monkey a.ka Monyet Belanda di habitat semulajadinya. Di sini juga kita boleh melihat kunang-kunang a.k.a kelip-kelip di waktu malam. Sebenarnya Che Kay pernah buat aktiviti yang sama di Kota Klias. Namun begitu suasana dan pengalamannya berbeza.

Terus terang Che Kay katakan pengalaman kali ini agak menggerunkan. Terdapat 2 faktor, pertama sungainya lebih besar dan kedua adalah jenis botnya. Jika sebelum ini Che Kay berpeluang menaiki bot yang ada bumbung dan selesa. Kali ini botnya lebih kecil dan perlu diimbangkan. ( Adakah spesis ni kita panggil bot atau pon perahu? huhuhu buta jenis bot!). Nasihat buat meraka yang ingin merasai pengalaman yang sama, silalah bawa teropong. Tanpa teropong, memang tak puas melihat monyet-monyet atas pokok.

Salah satu gambar monyet. Tak dapat dipastikan spesisnya (sebab dah gelap! hehe).

Selepas meronda Sungai Weston menikmati habitat & Monyet Belanda, kami semua dibawa pula ke tempat kunang-kunang. Gambar di atas memaparkan senyuman manis Adik Su Sujan Che Kay dan Kak Lang Mar. Lepas senyuman manis, terus kami senyap! Hahaha. Tiba-tiba Adik Su Sujan nampak sesuatu timbul di permukaan air. Benda yang timbul tidak jauh dari bot kami. Adik Su bertanyakan kepada pembawa bot. Dia terkedu seketika dan terus memecutkan bot kami. Adik Su tetap nak bertanya tapi Che Kay suruh senyap. (Benda apa lagi nak timbul di sungai yang ada udang kalau bukan Cik Ya!).

Perkara yang betul-betul buat Che Kay kagum adalah pemandangan kunang-kunang di pokok pidada (nama yang disebut penduduk tempatan). Pokok-pokok tersebut seperti berada di atas satu pulau. Jadi keindahan kelipan kunang-kunang betul-betul memukau. Bagaikan pokok-pokok krismas bergemerlapan!

Menurut pembawa bot, kunang-kunang tak ada apabila bulan purnama. Dan nasib menyebelahi kami kerana malam tersebut gelap gelita. Dan paling menyeronokkan apabila pembawa bot tolong ambilkan kunang-kunang untuk kami! (Teringat kenangan kanak-kanak ketika tinggal di kampung apabila sesekali kunang-kunang naik ke atas rumah kampung. ) =)

Dan akhir sekali sesi bergambar bersama 'adik beradik'. Kali ni Che 'Ros' ambilkan.

p/s: Tahukah kamu bahawa nama Weston berasal daripada nama seorang jurutera berbangsa Inggeris yang mengetuai pembinaan landasan keretapi daripada Beaufort hingga ke Weston pada tahun 1896 hingga 1900? Namanya Authur J. West.

3 comments:

aDie dALi said...

byk btul duit u kan.. currrr je kje..hikhik

Che Kay said...

uols, cerita ni sambunga dari cuti2 masa hari pekerja. weols patak-patak duit dengan 'adik beradik'. (patak-patak= tong-tong = bahagi2) hehehe

Al-Scheira said...

bestnye!!!!!!!!!!!!!!!!!!...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...