June 15, 2009

Bebaskan...

Seletah melalui minggu pertama buat kali kedua di tanah ini, Cik Kay masih mencari-cari emosi yang sebenar. Cik Kay masih terfikir adakah aku memenjara segala perasaan yang sebelum ini membelenggu jiwa ini? Cik Kay tidak pasti dengan apa yang aku rasa. Yang Cik Kay tahu, Cik Kay rasa Cik Kay boleh menyesuaikan diri dengan sekeliling Cik Kay. Mungkin ini berkat kali kedua berada di tanah ini. Walaupun ruang antara waktu itu sedekad lamanya dan juga fasa kehidupan yang berbeza, semuanya bagai tiada bezanya. Sungguh menghairankan lidah ini lancar sungguh bertutur ala-ala bahasa setempat. Ramai yang kagum dengan kebolehan yang bukan kali pertama ini. =) 

Kadang kala Cik Kay ingin sungguh bertutur seperti mana yang selalu bermain dibibir ini. Tetapi slanga itu tetap juga hadir. Tidak mengapa. Itu semua ada hikmahnya. Kepada seorang rakan yang baru Cik Kay kenali, terima kasih kerana melayan Cik Kay seadanya. Cik Kay rasa tidak canggung berada dengan dia. Rasanya bagaikan sudah lama kita berkenalan walau pada hakikatnya kita baru meniti hari-hari yang boleh dihitung dengan jari. Cik Kay berharap kita akan dapat menjalani hari-hari yang mendatang dengan pelbagai nostalgia untuk dipahat di dalam ingatan ini. 

Kembali ke tanah ini juga membuatkan Cik Kay rindu zaman persekolahan yang macam-macam ragamnya. Antara kenangan yang hadir kembali ketika menikmati  Mee Kicap! Walau pada hakikatnya mee itu dipanggil Mee Goreng. Pada Cik Kay ia tetap Mee Kicap! Hihihi. Walaupon hanya digoreng bersama kicap dan dinikmati bersama ala ala sambal (walaupun dibuat daripada cili dan ada rasa sedikit seperti ada cuka, ia tetap tidak pedas), Cik Kay tetap menjamu selera dengan seadanya. Teringat satu ketika dahulu Cik Kay menikmati hidangan yang sama di dalam kelas. Mee yang dibungkus dalam plastik empat segi ditolak sedikit demi sedikit ke dalam mulut. Huhuhu nostalgia mee kicap kembali dalam ingatan dan membuat Cik Kay tersenyum sendirian. Buat ketika ini Cik Kay masih menikmati sarapan bersendirian. Di masa hadapan Cik Kay berharap Cik Kay akan ada teman untuk makan bersama. 

Ada satu keadaan yang masih Cik Kay cuba menyesuaikan diri. Cik Kay masih canggung dengan peredaran waktu di sini. Walaupon pada dasarnya waktu ini mengikut standard satu negara, pada hakikatnya badan ini masih tidak dapat menerimanya. Hati masih ragu-ragu kenapa begitu awal sang mentari memancarkan sinarnya. Begitu jua ketika kegelapan yang menyelubungi bumi. Diri ini masih terasa tidak puas bercanda bersama mentari. Bila waktu malam, waktu terasa begitu lambat untuk berlalu. Moga satu hari nanti badan dan akal fikiran Cik Kay dapat menerima semuanya. 

Oh begitu banyak hendak diperkatakan. Namun Cik Kay harap Cik Kay akan terus bercerita lagi di masa hadapan. Jangan rindu Cik Kay! =)

 

6 comments:

sheri said...

Tolong makankan mknn seafood yg sedap2. mmm...ikan bkr ke, aym bkr ke, etc ;p

CeRiTeRa ~HaFiZaNiS~ said...

sabar cik kay...
semua tu ada hikmahnya...
tp aku tetap aku rindu kawan ku yang jauh diseberang..
CIK KAY KAY..
tggu kedatangan aku kesana...heheheh
tp lambat lagi..
heheheh

aDie dALi said...

nak rindu gakkkkk!!! :P

KaY FaiZaL said...

sheri: BAIK! nanti saya makankan! sekarang pon tak tentu hala lagi! =D

anis: jangan bimbang. semua ok. hehehe

adie: rindu-rindu la kat i. hehehe

TaWaU said...

weh Kay-Kay...
ko balik sabah suda ka??
wakkaa...
sj kaco ko..
tetiba terjmp ko punya blog...

KaY FaiZaL said...

tawau! ko hebat la boleh jumpe blog aku! hehehe. aku dapat kerja di kaykay. =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...