June 19, 2009

Tie Oh Tie!


Kenapa kita sebagai manusia kadang kala harus memakai tali leher? Mengapa tali leher diciptakan sebagai salah satu hiasan pada pakaian lelaki? Kadang kala terasa macam lembu yang terjerut pada lehernya dengan tali supaya tidak bebas ke sana dan ke sini. Tetapi tali di leher ini bukanlah ditambat di mana-mana. Kita sebagai manusia masih boleh ke mana saja walau 'tali' ini terjerut di situ. Jadi apa penyelesaian pada masalah tali ini? Orang sini bilang "Tiada". Oleh sebab itu pasrahlah dengan segala ketetapan yang telah dibuat. Itulah luahan orang yang kurang gemar bertali 'di' leher.

Sebenarnya dalam sejarah hidup Cik Kay, tali ini lah yang paling Cik Kay kurang gemar. Kalau Cik Kay cerita, ramai yang tak percaya. Tak apa lah. Nak buat macam mana. Tapi itulah hakikatnya. Pertama kali memakai tali yang berwarna hijau dihiasi lencana sekolah di hujungnya, Cik Kay terkial-kial untuk menyempurnakan. Misi gagal! Tetapi orang yang Cik Kay kasihi akan pasti menolong mengikatnya di leher ini. Itu kisah kira-kira 18 tahun dahulu. (Wah! Rasa sungguh tua! huhuhu. Kena la terima hakikat sebenarnya...). Walaupun ketika itu Cik Kay harus sentiasa memakai tali hijau itu, Cik Kay masih tidak pandai menggunakannya.

10 tahun dahulu ketika berada di satu daerah di mana manusia-manusia yang ada baru hendak mengenal erti kebebasan dan dunia yang sebenarnya, Cik Kay turut sama bergembira bersama mereka. Cuma yang tidak menggembirakan bila tiba masa memakai benda yang sama. Mujur ada teman yang begitu dedikasi untuk mengikatkan kain berwarna biru bersama lambang merah sebelum waktu tidur. Terima kasih temanku! Tanpa dikau, Cik Kay pasti tidak bertali leher.

7 tahun lalu,
6 tahun lalu,
5 tahun lalu,
4 tahun lalu,
3 tahun lalu,
2 tahun lalu
setahun juga terus berlalu,

Cik Kay masih seperti dulu. Masih terkial-kial menyempurnakan rutin yang sama. Bukan tidak pernah belajar bagaimana hendak membentuk tali itu sebelum sangkut di leher. Puas belajar. Ketika itu Cik Kay rasakan itulah benda yang paling sukar untuk Cik Kay lakukan. Nota "Bagaimana Mengikat Tali Leher" sering menjadi bahan salinan di mesin Fotostat. Namun bila tangan ini bertemu tali leher, hasilnya tidak pernah membanggakan! Lantaran kecewa dengan 'bakat' yang ada, Cik Kay berhenti berharap. Mungkin leher ini bukan jodoh dengan talinya. Jadi siapa yang menjadi 'tukang' ikat? Erm, ramai! Hehehe. Berbekalkan muka yang secomelnya, dan kata-kata semanisnya, pasti ada yang sudi. =D

2 bulan yang lalu....

Ketika itu Cik Kay terdesak untuk mengikat tali ini demi masa depan. Hendak meminta pertolongan orang yang Cik Kay kasihi, semestinya Cik Kay segan. Tidak mahu peristiwa 18 tahun dahulu berulang lagi. Buntu dengan tindakan yang harus diambil. Tetiba Cik Kay teringat. Kan dunia sekarang di hujung jari! Ditaipnya 3 huruf di TiubKamu, Nah! Banyak tutorial yang ada!. Dengan senyuman yang lebar dah geli hati yang teramat, Cik Kay ikuti satu per satu cara yang ditunjuk. Akhirnya buat kali pertama dalam hidup, tangan ini menyempurnakan tali di leher ini. Memang Cik Kay gelak. Gelak kerana kebodohan yang Cik Kay hadapi. Tapi itu semua tidak mengapa. Yang penting leher ini sudah bertemu jodoh dengan tali. Cuma Cik Kay berharap leher ini tidak akan sama sekali ke tali gantung! Bak kata orang sini, palis-palis...! (a.k.a mintak simpang la ye).

p/s: Erm kalau masa di UiTM di hatiku, pernah la ye tali leher itu tersimpul rapi sepanjang semester! hehehehehe.



2 comments:

suya said...

smpi skang aku tak reti nak ikat tie.

KaY FaiZaL said...

hahahaha ye la suya! ko lagi hebat!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...